POLITIK

Gerakan Pemuda Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Sulawesi Selatan Deklarasi Damai Menyongsong Tahun Politik

Infoasartu.com,Makassar–Pemuda Sulawesi Selatan yang tergabung dalam Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Sulawesi Selatan, Gerakan Pemuda Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), dan organisasi kepemudaan Sulawesi Selatan mendeklarasikan, Damai Pemuda Menyongsong Tahun Politik, Minggu (21/5/2023) di Aula Balai Diklat Keagamaan Makassar.

Deklarasi dilaksanakan disela-sela kegiatan Dialog kepemudaan, yang digelar oleh Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sulawesi Selatan dengan mengusung tema, “anak muda, kerukunan dan Moderasi Beragama”,

Disaksikan oleh Ketua Komisi VIII DPR RI H. Ashabul Kahfi, Kepada Kawil Kemenag Sulsel, H. Khaeroni, Kepala Bagian Tata Usaha Kanwil Kemenag Sulsel, H. Ali Yafid, Kepala Balai Diklat Keagamaan Makassar, Hj. Juhrah, dan ratusan pemuda lintas agama, Ketua DPD KNPI Sulsel, Nurkanita Maruddani membacakan Deklarasi Damai Pemuda dalam menyongsong tahun politik, dan diikuti perwakilan ormas kepemudaan yang ada di Sulawesi Selatan.

Menurut Nurkanita, deklarasi ini sangat penting dilakukan sebagai bentuk komitmen pemuda Sulsel dalam menciptakan suasana kondusif menghadapi tahun politik mendatang.

Sementara itu kepala kantor wilayah kementerian agama provinsi Sulawesi Selatan sangat mengapresiasi pemuda Sulawesi Selatan yang telah mendeklarasikan hidup damai.

“Hari ini merupakan momen yang luar biasa, momen yang bersejarah, bahwa pemuda yang ada di provinsi sulawesi selatan sudah mendeklarasikan untuk hidup damai, hidup rukun, hidup penuh toleransi, dan hidup penuh moderasi’, ujar Khaeroni.

Ia juga berharap kepada pemuda, dapat mensosialisasikan kepada masyarakat secara luas agar senantiasa berbuat baik dan juga mencegah kemungkaran.

Ketua Komisi VIII DPR RI pada kesempatan itu mengingatkan kepada pemuda agar dinamika politik yang berkembang di tengah masyarakat disikapi dengan bijak, jangan sampai karena perbedaan pilihan, perbedaan partai dan sebagainya menimbulkan konflik.

Baca Juga :  Sambangi Kediaman DP, Rapsel Ali: ADAMA Adalah yang Terbaik Pimpin Makassar

“Salah satu tugas pemuda yaitu diharapkan bisa menciptakan suasana yang lebih kondusif ditengah-tengah masyarakat”. Tegasnya.

Ashabul Kahfi juga berharap kepada pemuda agar lebih cerdas memahami narasi digital, untuk tidak mudah terprovokasi, karena ada beberapa oknum yang memang sengaja mengembangkan narasi yang sifatnya provokatif untuk menimbulkan kegelisahan ditengah masyarakat.

Berikut kutipan deklarasi pemuda Sulawesi Selatan :

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, menolak kejahatan politik dan kekerasan politik pada pemilu 2024

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, mengajak kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menggunakan sosial media secara bijak dan beretika

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, berkomitmen untuk ikut mengawasi pemilu yang berjalan secara terbuka, jujur dan adil

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, mendorong proses demokrasi yang sehat, adil dan damai.

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, menolak dengan tegas politisasi agama dalam dunia politik.

Kami pemuda pemudi Sulawesi Selatan, mendorong semangat keberagaman yang moderat dan penuh welas asih.

Facebook Comments