Parkir Online Gunakan Smartphone Android Tekan Kebocoran Anggaran

Infoasatu.com, Makassar – Parkir menjadi permasalahan serius di setiap kota di Indonesia, khususnya di kota besar. Namun di Makassar, Sulawesi Selatan, Pemkot Makassar melakukan penerapan parkir menggunakan sistem online. Penerapan parkir ini menggunakan ponsel serta mesin struk untuk para juru parkir bertugas.

Direktur Utama Perusahaan Daerah Parkir Makassar Raya Irianto Ahmad mengatakan pengelolaan parkir berbasis aplikasi onlinemenjadi solusi tepat, terutama dalam menekan kebocoran, dan meningkatkan pendapatan asli daerah Kota Makassar.

“Caranya dengan menggunakan sistem online, secara otomatis menyebabkan tidak beredarnya uang cash dalam pembayaran jasa parkir. Dengan demikian, pasti dapat meminimalkan kebocoran,” kata Irianto saat ditemui di parkiran Ahmad Yani, Makassar, Kamis (25/1/2018).

Irianto menuturkan juru parkir yang bertugas dibekali peralatan khusus yang dapat langsung mengeluarkan struk parkir sebagai bukti pembayaran pengguna jasa parkir.

“Jadi menggunakan smartphone. Begitu kendaraan masuk, akan difoto oleh jukir dan langsung keluarkan struk. Ini menjadikan budaya juga bahwa dalam memarkirkan kendaraannya, pengguna jasa parkir akan memiliki bukti pembayaran sah dengan adanya struk,” jelasnya.

PD Parkir Makassar Raya telah melakukan penerapan parkir online di 50 titik parkir di Kota Makassar. Rencananya, penerapan parkir online ini akan terus dikembangkan guna meningkatkan PAD dan menghindari adanya kebocoran.

Selain parkir, sistem aplikasi ini juga akan diterapkan di berbagai lingkup Pemkot Makassar, seperti PD Pasar, PD Terminal, PDAM, dan semua instansi yang bersentuhan dengan setoran pendapatan. (*)

Facebook Comments
Baca Juga :  Hingga Jam 01.00 Dini Hari, Plt. Camat Bontoala Terus Siaga Amankan Kotak Suara

Idris Muhammad

referensi cerdas